Daur Hidup Katak – Siklus, Fase, Urutan, Cara Berkembang, & Gambar

Posted on

Daur Hidup Katak – Katak merupakan hewan yang hidup di dua alam yakni di air dan di darat atau secara ilmiah di sebut dengan (amfibi) sehingga katak bisa hidup di air (tawar) dan juga mampu hidup di darat. Untuk lebih lengkapnya lagi simaklah pembahsan kami megenai Materi Daur Hidup Katak di bawah ini.

Daur Hidup Katak

Daur Hidup Katak

Katak merupakan hewan yang hidup di dua alam yakni bisa hidup di air dan di darat atau secara ilmiah di sebut dengan (amfibia atau amfibi) sehingga katak bisa hidup di air (tawar) dan juga mampu hidup di darat. Katak juga merupakan hewan yang mengalami fase metamorfosis pada siklus hidupnya. Daur hidup katak dimulai dari telur, berudu (kecebong), katak muda, hingga akhirna menjadi katak dewasa. Adapun penjelasannya seperti berikut ini :

Daur Hidup Katak

1. Telur

Katak bisa menghasilkan telur dalam jumlah yang banyak namun tidak semua telur akan menetas dan menjadi katak. Hal ini akan tergantung dari faktor internal dan faktor eksternal yang terjadi pada telur katak. Faktor internal dipengaruhi oleh gen dari induk telur katak itu sendiri, Induk katak mempunyai gen yang bagus maka telur juga akan bagus dan tidak mudah rusak. Tekstur dari telur katak itu sendiri berupa bulatan kenyal yang mudah rusak. Di dalamnya juga dilengkapi seperti kuning telur sebagai sumber makanan bagi telur katak.

Faktor eksternal yang bisa mempengaruhi telur katak diantaranya yaitu arus air, predator dan terkadang manusia juga. Oleh sebab itu air menjadi tempat yang sangat cocok untuk mengembangbiakan telur katak supaya terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan tersebut. Katak yang hidup di pohon-pohon, telurnya akan memiliki cangkang busa yang berfungsi untuk melindungi telur dari suhu panas sementara untuk katak yang hidup di hutan biasanya telur akan diletakan di punggung si jantan dan melindunginya dari bahaya. Telur katak akan menetas menjadi larva katak setelah melalui kurang lebih 21 hari.

2. Tadpole (kecebong)

Masuk ke fase berikutnya, jika telur katak sudah menjadi larva yang kemudian disebut dengan kecebong, mereka akan tetap mengandalkan kuning telur dari sisa telurnya sebagai sumber makanan sampai mereka berada di usia paling tidak 7 sampai dengan 10 hari. Di usia kurang dari 7 hari, katak masih sangat lemah dan organ tubuhnya belum terbentuk dengan sempurna. Hingga pada usia 7-10 hari, kecebong sudah mempunyai organ tubuh yang sempurna dan mampu mencari makan sendiri berupa alga air.

Di usia inilah kecebong bernafas dengan menggunakan insang hingga pada minggu ke 4 insang kecebong akan mulai tertutup oleh kulit dan masuk di dalam tubuh sehingga secara perlahan setelah menjadi katak muda akan mulai bernafas menggunakan paru-paru dan juga mulai tumbuh gigi gigi yang tipis.

Di minggu ke 6 kecebong ini mulai menunjukkan jati dirinya sebagai katak karena mulai terbentuk kaki. Memiliki 4 kaki yaitu dua di depan dan dua lagi dibelakang dengan ukuran yang lebih panjang. pada fase ini katak muda mulai memakan makanan berupa serangga namun biasanya serangga serangga yang sudah mati dan masuk dalam air namun juga masih memakan tumbuhan karena belum teralu optimal dalam mencari serangga.

3. Katak muda

Pada fase ini katak masih memiliki ekor dari kecebong namun ekor tersebut sangat pendek bahkan hampir tidak terlihat. Katak juga sudah menggunakan paru-paru sebagai alat pernafasannya yang permanen. Katak juga mulai bisa hidup di daratan dan juga menyesuaikan dirinya dengan makan makanan berupa serangga kali ini sudah bisa memakan serangga yang masih hidup. Proses penyesuaian diri ini dilakukan katak agar kelak mereka sudah menjadi katak dewasa dirinya bisa mandiri dan menghindari bahaya dari para predator atau pemangasa.

4. Katak dewasa

Katak dewasa yaitu katak yang sudah berusia 12 – 16 minggu. Untuk fase ini katak sudah memiliki bentuk yang sempurna dan menjadi predator serangga-serangga kecil. Katak akan menghabiskan hidupnya sebagian besar di daratan dan akan kembali di dalam air biota laut. Jika dirinya sudah mulai melakukan perkawinan dan proses bertelur hingga telurnya menetas. Predator dari telur katak antara lain adalah ular,biawak, ikan dan hewan besar lainnya yang ada di sekitarnya. Sedangkan para predator katak antara lain yaitu ular, burung elang, dan biawak.

Cara Berkembang Katak

Cara Berkembang Katak

Katak merupakan hewan dari jenis Amphibia. Katak mengalami perubahan bentuk dalam perkembangannya, atau yang disebut dengan metamorfosis / metamhorphosis. Dalam berkembang biak, katak menggunakan pembuahan eksternal maksudnya katak betina akan mengeluarkan kumpulan telur di dalam air kemudian katak jantan akan mengeluarkan sperma di air untuk membuahi telur-telur ini.

Telur yang dibuahi tadi kemudian akan berkembang di dalam air hingga menetas, dan tidak di dalam tubuh betina. Setelah telur menetas disebut dengan larva yang disebut juga dengan berudu atau kecebong. Kecebong berbentuk mirip seperti ikan, awalnya tidak mempunyai kaki dan hidup berenang di air. Kecebong bernafas menggunakan insang, yang menyaring dan menyerap oksigen di dalam air.

Seiring waktu berjalan dan berkembang, kecebong menumbuhkan organ-organ dewasa, seperti kaki dan juga paru-paru. Seiring dengan proses pertumbuhan ini, insang mulai hilang. Pada katak dewasa, paru-paru mendapatkan udara ketika udara masuk melalui hidung ketika tenggorokan katak mengembang.

Demikianlah pembahasan kami mengenai Daur Hidup Katak. Semoga bermanfaat.

Artikel lainnya :