Pengertian Prolog – Jenis, Fungsi, Cara Membuat, dan Contoh

Posted on

Pengertian Prolog – Prolog merupakan bagian penting dari suatu karya sastra yang berupa kalimat pembuka. untuk lebih lengkapnya lagi simaklah pembahasan kami mengenai Materi Prolog mulai dari Pengertian, Jenis, Fungsi, Cara Membuat, dan Contoh di bawah ini.

Pengertian Prolog

Pengertian Prolog

Prolog merupakan bagian penting dari suatu karya sastra yang berupa kalimat pembuka. Biasanya isi prolog menjelaskan mengenai tokoh-tokoh dan pemeran, konflik yang terjadi, dan sinopsi lakon pada sebuah karya seni sastra.

Selain itu, prolog merupakan pengantar dari suatu naskah yang bisa berupa dialog atau kilas balik dari berbagai kejadian yang terjadi dalam cerita.

Prolog sifatnya tidak wajib. Akan tetapi dengan adanya prolog yang baik akan membuat pembaca semakin tertarik, memberi kesan pada kalimat dan membuat penasaran dengan isi cerita suatu karya sastra.

Secara bahasa, istilah prolog berasal dari bahasa Yunani, yaitu Pro yang artinya sebelum, dan logos yang artinya kata. Jadi, arti prolog yaitu adalah kata pengantar yang dimaksudkan untuk memperkenalkan isi sebuah karya sastra.

Jenis – Jenis Prolog

Jenis jenis prolog

Terdapat beberapa jenis prolog yang tergantung dari dasar yang digunakan. Dalam pembagian jenis prolog, pada umumnya menggunakan tiga dasar, yakni: pertama, berdasarkan penyajian lakon, kedua, berdasarkan sarana, dan ketiga, berdasarkan keberadaan naskah.

Berikut ini penjelasan dari ke-3 dasar jenis prolog tersebut :

1. Berdasarkan penyajian lakon, drama dibedakan menjadi 8 jenis, yaitu sebagai :

  • Opera adalah prolog yang dialog nya dinyanyikan dengan diiringi musik.
  • Tragedi adalah prolog yang penuh dengan kesedihan
  • Komedi adalah prolog penggeli hati yang penuh dengan kelucuan.
  • Tragekomedi merupakan perpaduan antara drama tragedi dan komedi.
  • Farce merupakan prolog yang menyerupai dagelan, tetapi tidak sepenuhnya dagelan.
  • Tablo merupakan jenis Prolog yang mengutamakan gerak, para pemainnya tidak mengucapkan dialog, tetapi hanya melakukan gerakan-gerakan.
  • Melodrama merupakan prolog yang dialog nya diucapkan dengan diiringi melodi/musik.
  • Sendratari merupakan gabungan antara seni prolog dan seni tari.

2. Berdasarkan sarana pementasan nya, pembagian jenis Prolog ini dibagi menjadi 6, yakni sebagai berikut :

  • Drama Panggung adalah prolog yang dimainkan oleh para aktor dipanggung.
  • Drama Televisi yakni jenis prolog yang hampir sama dengan Prolog panggung, yang membedakan dengan prolog panggung, drama televisi tidak dapat diraba.
  • Drama Film adalah Prolog film yang pementasan nya menggunakan layar lebar dan biasanya dipertunjukkan di bioskop.
  • Drama Wayang merupakan prolog yang diiringi pegelaran wayang.
  • Drama Radio adalah prolog Prolog tidak dapat dilihat maupun diraba, prolog ini hanya bisa didengarkan.
  • Drama Boneka adalah prolog yang mana para tokoh Prolog digambarkan dengan boneka yang dimainkan oleh beberapa orang.

3. Berdasarkan prolog yang menggunakan naskah dan tidak menggunakan naskah drama. Pembagian jenis Prolog ini ada dua yakni :

  • Drama Tradisional tmerupakan sebuah drama yang tidak menggunakan naskah.
  • Drama Modern merupakan drama yang menggunakan naskah.

Fungsi Prolog

Mengacu penjelasan mengenai prolog di atas terdapat beberapa fungsi utama dari prolog. Adapun fungsi prolog yakni sebagai berikut :

  • Menjadi kata pembuka sebuah karya sastra.
  • Memperkenalkan para tokoh dan pemeran, konflik dan sinopsis lakon dalam sebuah karya sastra.
  • Untuk menarik perhatian pembaca dan memberi kesan serta membuat penasaran para penikmat akan jalan cerita sebuah karya sastra tersebut.

Cara Membuat Prolog

Cara Membuat Prolog

Dalam membuat prolog kita tidak harus mengambil atau meniru seluruh isi karya orang lain, karena kita bisa membuatnya dengan menggunakan kreatifitas kita sendiri. Di bawah ini adalah metode dalam membuat prolog, diantaranya :

  1. Pertama kita ambil bagian dari konflik atau kejadian yang paling menarik di dalam cerita agar pembaca semakin penasaran.
  2. Jangan lupa mengambil hal yang menjadi minat pembaca. Dalam hal ini, tentunya setiap karya sastra mempunyai peminat masing-masing. apabila cerita tersebut tentang percintaan, maka prolog dibuat dengan konflik percintaan, yang artinya harus di sesuaikan.
  3. Prolog di buat dengan singkat dan tidak bertele-tele, atau paling panjang sekitar 400 – 500 kata.
  4. Prolog sebaiknya tidak terkait sama sekali dengan chapter 1 di dalam sebuah karya tersebut.

Contoh Prolog

Pengertian Prolog

Dalamkarya sastra seperti novel kita akan menemukan prolog yang ada di bagian belakang buku. Dengan adanya prolog tersebut, menarik minat pembaca. Adapun contoh prolog yakni sebagai berikut :

“Tidak lama setelah terdengar suara lolongan serigala yang saling bersautan, terjadilah serangan yang mengejutkan para pendaki gunung  itu.

Seorang pendaki dengan parang di tangannya berusaha menjauhkan serigala-serigala yang menyerang dengan buasnya.

Gadis kecil itu berusaha melepaskan diri dari serangan serigala hitam . Namun, baru saja pria berparang itu akan menolong si gadis, terdengar suara yang sangat memilukan…”

Apa itu prolog?

Prolog merupakan bagian penting dari suatu karya sastra yang berupa kalimat pembuka.

Sebutkan jenis jenis prolog?

Dalam pembagian jenis prolog, pada umumnya menggunakan tiga dasar, yakni: pertama, berdasarkan penyajian lakon, kedua, berdasarkan sarana, dan ketiga, berdasarkan keberadaan naskah

Apa fungsi prolog?

1. Menjadi kata pembuka sebuah karya sastra.
2. Memperkenalkan para tokoh dan pemeran, konflik dan sinopsis lakon dalam sebuah karya sastra
3. Untuk menarik perhatian pembaca dan memberi kesan serta membuat penasaran para penikmat akan jalan cerita sebuah karya sastra tersebut.

Demikianlah pembahasan kami mengenai Materi Prolog secara lengkap. Semoga bisa bermanfaat.

Artikel lainnya :